ligaidn

LUKA MODRIC DIAM-DIAM PECAHKAN REKOR LAIN

Bola206 - Luka Modric menang Ballon d’Or sih kita sudah tahu 5 jam lalu. Tapi tahukah kamu bahwa ada rekor yang diam-diam dipecahkan pemain Kroasia itu? Bukan, bukan soal duopoli Ronaldo-Messi.

Ya, tentu saja merupakan sebuah rekor sendiri bahwa bintang Real MadridLuka Modric berhasil mengakhiri duopoli Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi yang sudah berkuasa saling berganti merebut Ballon d’Or selama 10 tahun terakhir, tapi ada rekor lain yang lebih daripada itu.

Luka Modric merupakan pemain pertama yang berhasil merebut empat gelar sekaligus di tahun yang sama. Keempat gelar itu adalah:

  • Ballon d’Or
  • Pemain Terbaik FIFA
  • Bola Emas Piala Dunia 2018
  • Pemain Terbaik UEFA

Modric, 33, memenangkan Liga Champions ketiga kalinya berturut-turut pada bulan Mei sebelum membantu Kroasia mencicipi final Piala Dunia pertamanya sepanjang sejarah.

Mantan pemain depan Brasil dan AC Milan Kaka, pada tahun 2007, adalah pemain terakhir selain Messi atau Ronaldo yang memenangi trofi Ballon d’Or.

Ronaldo, yang bergabung dengan Juventus dari Real Madrid di musim panas, berada di urutan kedua. Pemain depan Barcelona Lionel Messi berakhir di urutan kelima, dengan bintang Atletico Madrid Antoine Griezmann dan penyerang PSG Kylian Mbappe – keduanya memenangkan Piala Dunia bersama Prancis – duduk di posisi ketiga dan keempat masing-masing.

Kemenangan itu menutup tahun yang penuh bintang bagi Modric, yang juga dinobatkan sebagai pemain (laki-laki) terbaik dunia di Penghargaan Sepak Bola The Best FIFA beberapa bulan lalu dan menerima penghargaan Golden Ball untuk pemain terbaik di Piala Dunia.

“Ini adalah perasaan yang tidak bisa dipercaya,” kata Modric, pemain Kroasia pertama yang memenangkan penghargaan ini. “Senang sekali bisa berada di sini di antara semua pemain ini.”

“Saya masih berusaha untuk menyadari bahwa saya telah menjadi bagian dari sekelompok pemain luar biasa yang memenangkan Ballon d’Or.”

Modric menggambarkan Ronaldo dan Messi sebagai “pemain fenomenal”, menambahkan: “Untuk menang berarti saya melakukan sesuatu yang sangat spesial di lapangan tahun ini, itulah mengapa 2017-2018 adalah tahun istimewa bagi saya.”